Tuesday, March 6, 2012

*transisi

Sering saya berfikir bahwa saya adalah perempuan kuat yang bisa mengeraskan hati untuk menjalani kehidupan yang lambat laun saya rasakan semakin keras. Cocok sepertinya. Hidup yang keras harus dihadapi dengan jiwa yang keras juga, agar tidak mudah goyah dan terjatuh.

Tapi ternyata, saya sering sekali menjadi lemah, tiba-tiba melankolis, menikmati derik hati yang tercacah, melakoni adegan meneteskan air mata. Entah saya pun tidak menyadari sejak kapan saya bisa menjadi lemah seperti ini. Padahal sebelumnya, saya adalah perempuan yang keras hati, namun tidak frontal, dan tidak begitu sensitif terhadap apa pun yang terjadi dihidup saya. Saya menjalani semuanya tanpa pernah mengeluh.

Namun, seiring bertambahnya umur saya, seiring waktu yang terus berputar didepan mata, seiring saya mengenal beribu manusia, sisi melankolis saya mulai menguap ke permukaan. Saya sekarang, jika melihat dan dihadapkan dengan keadaan yang menyedihkan dan miris, saya bisa kontan menangis, walaupun saya tidak selalu meneteskan air mata. Belum lagi jika sesuatu sudah menyentuh dan menyangkut hati saya uHhhhh.. rasa pedih itu langsung bertengger di hati dan sulit untuk terbang jauh. Bahkan mungkin bisa berbekas. Jika saya bisa memperlihatkan keadaan hati saya, pasti terlihat banyak luka-luka sayatan dipermukaannya, bahkan beberapa luka mungkin tersayat sangat dalam.







Ahhh..kenapa saya tidak keras hati saja seperti dulu?
Ingin keras hati agar saya tidak sering menangis.
Saya tidak mau jadi perempuan cengeng.

7 comments:

Asep Haryono said...

Horee isi komentar yang pertama. Kerenkeren. Wah sudah saya simak postingan kali ini benar benar mengharu biruwwww. Ck ck ck.

thekupu said...

Kalo dini dari dulu mudah nanges kak. Nengok mamang2 yang tue jualan rambot nyonya tu yak pandai nanges huhuhu.. sungguh dini yg tegar..

tapi nanti kalo udah nikah, ade sisi kepribadian yang bisa berubah loh kak. Tergantung suami juga sih. Dini berhubung dapat suami koleris, pelan-pelan sisi melankolis terkikis sedikit demi sedikit

*walaupun maseh cengeng hehehe ^^

Diar said...

Gampang nangis gak selalu berarti cengeng, kok. Kalau gampang nangis liat hal-hal yang mengharubirukan (kayak contoh Dini di atas), itu mungkin namanya peka aka lembut hati. Lebih enak lembut hati ketimbang keras hati kayaknya, Wi. It's like the Rinto part of your self (NB: Rinto tersebut mengacu pada Rinto Harahap, of course, hehe).

Asep Haryono said...

Menimbrung brung. Menangis juga bisa berbagai macam bentuknya. Ada yang menangis bahagia dapat lotere 1 milyar misalnya. Bisa aja menangis. Jalan terantuk batu dan kaki berdarah juga bisa meringis nangis.

Namun yang sering saya menangis ya bantu bantu Istri masak di dapur, saya mengiris bawang merah aja weleh weleh weleh nangis gan.

Happy Blogging


Asep Haryono
Blogger/Adsense Publisher/Website Content Specialist
www.asepharyono.com
simplyasep.blogspot.com

dWiRaeMon,,.. said...

Yes dini, kamek gitu gak. nengok2 yg menyedihkan tu rase saket hati ni, nak bederai2 aer mate.
ni skarang2 sering nengok kakek2 duduk ditrotoar dekat Al-Jihad. sering kamek nengok, biasenye selepas magrib ato dekat Isya uda ad disitu, bawa tongkat gitu.
pernah kamek brenti dan ngobrol dgn tu kakek, kasian, giginye uda abes, kempong, keriput sekali, mungkin skitar 60an hampir 70an. pendengarannye uda kurang bagus, kamek ngomong laen kadang dijawab laen. hiks hiks sedeh sedeh...

3taun blakangan ni melankolis kamek betambah rasenye din huhuhuhu...

dWiRaeMon,,.. said...

Iya kak diar, cm temen wi bilang nanti jadi cengeng, gitu katenye. maunye cume lembut hati ja. kadang kalo agek mellow payah rase ngontrol nangis kak, maluuuu hehehehe...

diniehz said...

berarti kite lembut hati kak...

*mengikuti pendapat kak diar :p*

Post a Comment

By :
Free Blog Templates