Friday, January 13, 2012

Sakit 2* Obat = my truly enemy

“orang yang mau sembuh dari penyakit itu ya harus minum obat!”
Hufftt..andai aja ada cara lain biar bisa sembuh dari ‘sakit’, maybe saya bakal jadi orang pertama yang bakal ngelakuin hal itu.

Obat..oh..obat..



Kenapa mesti obat? Surely, I don’t like it. Indeed.

Saya yang ‘sakit’ 4 hari belakangan ini selalu dijejelin n’ dipaksa minum obat sama mom dad. Tapi ya mom dad terkadang sedikit nyerah ngeliat anak perempuannya yang satu ini nggak suka obat hehehehe..

Saya juga nggak sadar, sejak kapan saya mulai nggak suka obat. Mungkin gara-gara dulu saya pernah harus minum obat selama dua tahun berturut-turut tanpa berhenti untuk mengobati paru-paru basah saya. Saya rasa, saya menemukan kebosanan yang tak terhingga atas obat (melebay mode on :’D)

Buat saya, aroma obat-obatan itu ngebuat kepala saya pusing, ngebuat perut saya mual dan sesegera mungkin saya mau memuntahkan isi perut saya.
Lebih baik saya istirahat lama untuk sembuh dari ‘sakit’ saya,
Lebih baik saya dilarang makan makanan favorit saya untuk sembuh dari ‘sakit’ saya,
Lebih baik saya makan bubur nasi terus menerus sampe saya sembuh dari ‘sakit’ saya,
daripada saya harus menelan satu butir pil atau kapsul atau tablet atau kaplet atau puyer yang bau buat saya pusing..
No way!

Belom lagi kalo harus memeriksakan ‘sakit’ saya ini ke dokter di puskesmas atau rumah sakit..
oOowww.. maaf! You meet the wrong person :’D
biar diseret, saya nggak bakalan mau ke puskesmas ataupun kedokter untuk memeriksakan diri saya.

Aroma puskesmas dan rumah sakit itu selalu bikin rambut-rambut ditubuh saya berdiri tanpa diperintah, entahlah, seperti ada sensor yang bercokol ditubuh saya.

Kalopun pernah ada yang ngeliat saya berkeliaran di puskesmas atau rumah sakit, itu bukanlah dalam rangka saya yang berobat, tapi dalam rangka menyambut tahun baru..ehHhh..salah.. dalam rangka saya nganterin orang berobat, ngejeguk orang sakit, ngejagain orang sakit.

Ruangan mana dirumah sakit yang belum saya datengin? Ruang dokter, ruang pasien kelas 1 2 3 dan VIP, ruang bedah, ruang pasien sakit jiwa, ruang tunggu, ruang inkubator, ruang periksa, ruang anak, ruang melahirkan, ruang untuk penyakit kulit, ruang bayi, ruang administrasi, ruang penyakit dalam dan luar, ruang mata, ruang THT, ruang kemo, ruang ICU, sampe ruang mayat pun uda pernah saya jelajahi.
Interaksi saya dengan rumah sakit juga beragam. Mulai dari tes urine untuk pemeriksaan narkoba, nganterin orang periksa sakit ringan sampe sakit berat, orang yang punya luka ringan sampe luka berat, nganterin orang yang hidup sampe orang yang meninggal, ngejagain orang sakit mulai dari satu malam sampe bermalam-malam.
Tapi, apa yang udah saya alamin nggak pernah ngebuat saya berdamai dengan rumah sakit dan obat. Hehehehehe..

Riwayat saya diopname pun cuma tiga kali sampe sekarang -seingat saya-, semoga nggak ada lagi opname-opname yang lain #dua tangan menengadah.....

And finally, let me say that “medicine is my truly enemy” hehehehe :’p

8 comments:

E. K. said...

I prefer obatlaah to jarum suntik. #OOT
Mending minum obat daripada sakit lama-lama. Sakit itu ga enak, jendral! T.T

E. K. said...

Btw, kapsul bening same kapsul ijo krem di gambar tu cantik. kalo obat macam gitu, minumnya juga asik.

dWiRaeMon,,.. said...

xixixixixixixi...
obat n' jarum suntik sama2 mengerikan letnan ^_^
milih bedrest la dibanding minum obat. merinding.com

dWiRaeMon,,.. said...

lha kalo obatnya cantik, warna-warna kayak digambar, mending dijadiin hiasan dikepala aj, biar tambah cakep agagagagagaga... ;'p

Honeylizious Rohani Syawaliah said...

Kotak reply udah ada dipake dong sayang :)

Hani juga demam udah 4 hari. Cepat sehat untuk kita berdua ya... Hani malah g bisa minum obat. Alergi. Langsung gatal2 habis minum obat.

Asep Haryono said...

Sakit yang menjengkelkan kalaw menurut saya sih ya sakit gigi. Xixixixixiixixi

Jantan Putra Bangsa said...

ini musim sakit. tp jg tidak perlu dibarengi dengan musim minum obat. sptnya ada cara lain kok. cb perhatikan saja seberapa kuat daya tahan tubuhmu, karena tubuh punya penangkal sendiri secara alamiah. kita bisa bantu menguatkanya dengan memberi asupan nutrisi yang dibutuhkan tubuh.

dWiRaeMon,,.. said...

Hani.. kagak ngerti bagian yg mana T.T

Post a Comment

By :
Free Blog Templates